Awesome Followers

14 September 2018

PAHLAWAN KEMBAR SYURGA : AHMAD DAN MUHAMMAD

Lately aku dikelilingi oleh para ibu yang mengandung, yang berpantangan dan tak ketinggalan, yang keguguran or lost their baby after birth. Masing-masing ada rezeki masing-masing. Ada yang pernah hilang anak (meninggal), sekali Allah balaskan dengan anak-anak yang berderet selepas itu. Who knows.

Aku nak share kisah Ahmad dan Muhammad; pahlawan kembar aku yang tak sempat menjenguk dunia. Aci lah kan. Abang-abang nya ada je kisah kelahiran dalam blog ni. So being fair and square, mama harus tepekkan sekali kisah this twin warriors. Baru dapat kekuatan nak cerita.

Never expected of this miracle. Tahu aku pregnant tapi tak tahu yang aku tengah bawa kembar. Sebab aku tak pernah lagi pergi check up. Just buat UPT. Aku rasa, aku beli dalam 5 units bendalah ni. Berlainan jenis. Sehari, satu kali kekdahnya. Hahahaha. So decided nak buat check up masa 2 or 3 months nanti. Terus buat buku merah lah senang. 

Pregnancy aku sangat smooth. Tak ada loya, pening or whatsoever. Sama je macam Sunan and Don dulu. Okaylah, rasa letih and nak pitam tu selalu. Tapi aku try banyakkan makan yang berkhasiat sikit. Kebetulan kerja tengah menimbun so nak rest dengan tenang, memang payah. Malam pun aku pulun kerja. Nak tak nak, aku kena jaga makan.

Sampai lah masa kandungan aku dalam 9 minggu macam tu (aku kira sendiri pakai pregnancy calendar), aku decided nak cuti panjang. Berehat, balik Karak. And my holiday was very very nice, relax and fun. Sampai lah lagi 2 hari aku nak kena balik Selangor. 

Sabtu, tengah hari, aku ada jumpa sorang ustaz area rumah abah ibu. Nak minta dia tolong scan kan diri aku ni. Kan terlalu banyak sangat gangguan and mimpi-mimpi pelik yang aku dapat. Selepas aku banyak bertanya, kemungkinan gangguan jin and saka. So aku decided nak berubat. Ustaz tu kata, datang Ahad. Means keesokkan harinya sebab hari tu dia tak busy. Aku iyakan je.

Selepas aku cakap nak berubat, start petang Sabtu tu, aku asyik kentut tak berhenti. Angin kemain banyak dalam badan. Menderu-deru perginya. Hahahaha. Aku assumed yang memang angin teruk lah. Sampai ke malam, still tak berubah. Worst, aku dah tak boleh nak kentut pun. Menggelisor weh. Duduk salah, baring salah. Sumpah tak selesa. Rasa macam nak gastrik tu pun ada.

Around 5 am (Ahad), aku dah rasa sakit gila babeng. Kaki rasa lemah sangat. Aku pi toilet nak kencing, nampak ada secalit darah kat spender. Aku terus kejutkan ibu, bagitahu. Ibu suruh aku kejut kakngah, ajak pi hospital. Start berdarah tu, aku rasa sakit selang seminit. Contraction yang lagi sakit dari contraction nak bersalinkan Don. 

Sampai hospital, doc scan perut. Dia tanya, berapa minggu. Aku jawab 9 minggu. Dia tanya aku banyak kali, sure ke? Then aku bagi tarikh last period. And dia kira, memang 9 minggu. Tapi dia pelik sebab besar. Masa ni dia tak cakap apa pun lagi. Dia tengok jalan, tak ada yang buka. Means baby aku selamat. Dia bagi aku vitamin kuatkan rahim. Then aku balik. 1 hari suntuk aku berkurung dalam bilik, tak bangun tak apa. Baring je sebab sakit tu berulang-ulang.

4.30 am (Isnin), sakit aku makin kuat. Makin memulas segala usus rasanya. Ha kau, imaginasi ngeri sangat. Hahaha. And terasa nak kencing. Masa kencing tu, ada benda yang ikut sama keluar dengan air kencing. Berketul-ketul darah keluar. Aku dah jerit panggil ibu. Terus siap-siap ke Hospital Bentong balik.

Sampai sana, doc scan and informed yang baby memang dah tak ada. Doc korek baby bagi keluar. And masa ni aku tak tahu pun yang baby aku tu sebenarnya, BABIES. Kembar. Doc pun tak inform aku. Tak tahu kenapa. Tapi proses korek tu tak habis. Still ada yang tertinggal. So nak tak nak, kena transfer ke HOSHAS. Masa dalam ambulans tu, rasa penat gila. Tapi nak lelap tak boleh. 

Sampai HOSHAS, lepas staff ambil keterangan aku, check BP bagai kat emergency, dorang tolak aku pergi PAC. Nak kasi keluarkan yang ada tu lah. Sementara tunggu giliran, ada lah sorang nurse ni lalu depan aku sambil pegang bekas spesimen ke apa, tapi macam tabung lah and dalam tu ada ketulan or kantung (tak sure). Dia datang kat aku and said;

"TAHU TAK ANAK AWAK NI KEMBAR? TENGOK, DUA. BERTABAH LAH PUAN."

Aku daripada jiwa tengah okay, terus rasa termengkelan. Rasa tak tertelan air liur. But I try so hard untuk tak menangis. Aku senyum je pandang nurse tu. Then dorang suruh aku baring atas katil untuk jalankan prosedur. Believe me, sepanjang masa tu, aku hilang rasa. Korang buat lah apa pun, aku tak kisah dah. Aku dok mikir betapa jahat nya aku dengan anak-anak aku tu. Aku kerja tak ingat dunia sampai aku lupa aku tengah bawa nyawa. Tapi tu lah, aku tak menangis. Sampai kan doc kat situ pun cakap, aku antara ibu keguguran yang ceria. Hahahaha.

Doc kata tak boleh nak keluarkan dengan cara manual lagi dah sebab tak terjangkau. Nanti aku yang sakit. So kena masuk OT. Aku iya kan aje. Start that time, aku kena puasa sampai lah pukul 2pm. Then prosedur dalam OT tu, aku tak tahu menahu langsung. Sebab dia suntik dengan pelali, aku tidur tak sedar diri. Mujur tak macam dugong terdampar lagi.

So itu lah perjalanan aku dengan my pahlawan syurga, Ahmad dan Muhammad. Ibu mana yang tak sedih. Bodoh lah kalau cakap aku tak sedih. Tapi aku cuba berlagak biasa. Maybe sebab hati aku terlebih kental. Ada masa, aku menangis juga tapi tak lama. Sebab aku tahu, dorang bahagia di bawah jagaan Nabi Ibrahim a.s. Jagaan yang sempurna.

Sunan ada lah juga tanya mana adik dalam perut yang mama makan tu. Hahahahaha. Mulut dia tu memang tak ada insurans. Aku cakap yang Allah ambil simpan. Then aku cakap kat dia, kalau nakal-nakal, nanti mama ikut adik duduk dengan Allah. Terus dia insaf sekejap. Sekejap je lah. Lepas tu membuas balik. Sabaaaaarrrrr je lah.

Takziah kepada para ibu yang pernah kehilangan anak syurga mereka. Jangan bersedih. Hikmah Allah itu rahsia.

Regards,
Mak kepada Sunan, Don, Ahmad dan Muhammad.

29 August 2018

DEPRESSION : STRUGGLE IS REAL

Assalamualaikum and hi,

Lamanya tak update blog. Malas plus busy dengan kehidupan. Aiceh.. Macam lah engkau seorang yang ada kehidupan ye Fara.

Disebabkan kesibukan dunia, aku menghampiri tekanan yang menjerumus kepada depression. Allahu.. Sakit nya jiwa. Sakit melawan pelbagai rasa yang tengah berperang dalam diri kau. Rasa sunyi, sedih, penat, lelah, seorang yada yada yada. End up, kau rasa nak ma**.

Aku jadi baran yang tak boleh diterima akal. Baran melampau-lampau. Kadang puncanya kecil je tapi rasa nak marah tu macam nak bunuh orang. Selalu jadi mangsa adalah anak-anak. Selalu jadi mangsa keadaan. Sedih nya weh.

90% penyumbang ni adalah kerana kerja. Ya, KERJA. Siapa yang follow aku, tahu lah macam mana perjalanan kerja aku sekarang. So kalau tak meroyan, tak sah. Bila tekanan kerja tu datang, aku terbawa-bawa sampai ke rumah. Dah tr y hard untuk asingkan jiwa tapi tak mampu. Rasa makin meraban. Hahaha.

Ada masa, aku jadi malas. Rasa nak baring kaku tak buat apa-apa. Ada masa, aku nak menangis je. Biar bengkak mata. Ada masa, aku nak sibukkan diri dengan kerja. Biar gila berterusan. Ada masa, aku nak hamun semua benda. Rasa jiwa sempit.

Latest, satu hari aku kemurungan. Aku cakap dengan anak-anak tanpa nada yang lembut. Marah, jengil, jerit pekik. Ya aku tahu tak bagus langsung untuk pertumbuhan anak-anak. Tapi nak buat macam mana? Aku tak boleh nak kawal 100%. Then aku menangis. Menangis bukan yang biasa-biasa tu. Aku menggogoi macam budak hilang mak. Rasa sakit kat dada tak mahu hilang. Rasa jantung mahu pecah. 

Then aku dengar suara dalam kepala. Suruh aku buat benda bodoh. Nauzubillah. Kalau aku hilang pedoman masa tu, tak ada dah aku hari ni. So aku cepat-cepat cari Tuhan. Menangis macam orang gila di setiap sujud. Lega. Walau sedikit.

Ya, struggle is real. Siapa yang kata depression itu benda remeh, isu untuk di-mengada-ngadakan,fikir semula. Tak siapa yang nak ada dalam keadaan macam ni. Antara kuat dengan tak je. And alhamdulillah, aku masih belajar untuk kurangkan tekanan. Aku belajar let go. Semoga cukup kuat lah sampai tua.

Regards,
Me.

5 June 2018

IMBAU

Ada masa, datang kenangan.
Tak mampu ditepis tepi.
Diselak satu demi satu.
Terpampang betapa kenangan itu banyak.

Di setiap satunya dipahat rasa.
Duka.
Suka.
Bahagia.
Lara.
Bercampur aduk tanpa diasak.

Ada masa hati meruntun.
Hiba.
Setiap yang hadir makna nya mungkin berjuta.
Payah nak di ghaibkan.
Kekal tak berganjak.

Memori.
Entah bila akan kenal erti pergi.

29 May 2018

LAMPAU

Masa lalu.
Mana mungkin diulang kembali.
Dia diam di situ.
Kekal di tempatnya.
Tidak berkalih.

- Fara Kamarudin -

1 May 2018

KISAH DON DAN TIGA PENGASUH

Haaa, tajuk kemain mengalahkan buku cerita dongeng kanak-kanak. Macam Snow White dan 7 Orang Kerdil, Sang Kancil dan Sang Buaya yada yada yada. Okay back to the path.

Don ni baru 1 tahun 8 bulan. Tapi dia dah bertukar 3 orang pengasuh tau. Tak macam bangnan. Sorang tu je lah pengasuh yang ada dulu. And she was the best baby sitter I had. Gila tak best? Dia jaga anak kau macam anak dia sendiri. Makan pakai terjaga. Bangnan tu bersih je sepanjang duduk dengan dia. Tapi sekarang? Allahu. Kalau tak berminyak hitam, mesti berlemuih peluh. Tak pernah lah aku balik kerja, dia suci bersih seharum mewangi. Mesti kelat. Sebab dia duduk bengkel dengan apak nya.

Okay, berbeza dengan Don. Aku memang kena hantar dia ke rumah babysitter. Kalau tak satu apa pun tak jalan. Ye lah, aku ni bukan lah kaya raya yang mampu duduk rumah petik jari duit masuk. Kena lah bertungkus lumus untuk dapatkan sekeping check gaji. Itu pun bertekak dulu dengan Ah So suruh dia pass kan check. Padahal nak minta duit sendiri tu. Kemain liat dia nak bagi. Hare betul.

PENGASUH 1 :

Masa Don baru habis pantang, aku hantar dia ke Pengasuh 1. Pengasuh ni dekat je dengan rumah aku and kedai MIL. So senang MIL nak pantau. Dia bagus. Jaga Don macam anak sendiri juga. Dikelek berjalan ke hulu ke hilir. 

Tapi sayangnya, dia selalu mengadu penat. Dia memang tak mengadu dengan aku. Dia bercerita dengan orang lain. Sebab dia pun buat kuih untuk berjualan. So dia akan penat. And orang ramai yang 'prihatin' ni, akan cerita semula kat aku. Aku mula lah rasa serba salah. Sebab anak aku ke dia penat? Jadi nya aku buat keputusan untuk stop kan. 

PENGASUH 2 :

Yang ni aku malas nak ulas panjang lebar. Cukup lah aku cakap, anak aku kena physical abused. Based on what people around that babysitter house told me before. And I still can't move on with that. What on earth were u thinking about that time? How could u hit other people kid? Tak rasa bersalah ke?

Lantakkan sana. Aku stop immediately. 

PENGASUH 3 :

Suddenly she said she don't want to babysit my son anymore! Tak ada ribut, tak ada angin. Bagi alasan pun bercampur aduk. Sekejap put a blame on other people. Sekejap kang sendiri punya badan. Entah. Payah nak tebak akal manusia.

And the best part was --- She told me with a text. A day before I start working again on Monday. Tahu tak kelam kabut tu macam mana? Macam taufan! Mana nak cari babysitter baru lagi, mana nak fikir pasal auditor nak bertandang lagi. Sebab Isnin tu ada auditor datang. 
Runtuh perasaan.

Then aku try move on. Dah orang tak sudi, buat apa dihegehkan. Lantak lah dia. 
But lets do this --- What u give, u get back. 
And I can smile without prejudice. 

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

So itu lah kisahnya Don Dan Tiga Pengasuh.

Semalam juga dah dapat pengasuh baru. Thanks Allah. Kalau tak, sikit lagi aku nak jadi Wonder Woman tau.